Breaking News

Gubernur DKI Apresiasi DPRD Hapus Pos Anggaran Tak Efektif di RAPBD 2018

loading...
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan

Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengapresiasi DPRD DKI yang telah menyelesaikan pembahasan RAPBD 2018. Anies merasa anggota dewan memudahkan pembahasan pembahasan anggaran APBD 2018 tersebut. 

"Jadi sudah kami sepakati, terima kasih sekali kepada seluruh jajaran. Dan apresiasi kepada ketua DPRD, ketua fraksi, ketua Banggar yang sudah mempermudah proses ini," kata Anies, di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (29/11/2017).

Anies juga secara khusus mengapresiasi Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi yang mendukung dihapusnya anggaran pada pos-pos yang tidak wajar. Salah satunya adalah anggaran kolam air mancur di DPRD DKI sebesar Rp 620 juta.

"Secara khusus saya ingin tegaskan bahwa sikap dari Pak Prasetio itu merupakan contoh. Hari Senin saya komunikasi dengan beliau ketika ramai-ramai kasus kolam. Lalu langsung dia bilang 'wes mas iki disetip aja' ini saya juga tahu, nggak tahu munculnya dari mana, ternyata akhirnya kemudian hari kita tahu dari mana," terang Anies.

Pembahasan Rancangan APBD 2018 usai. APBD DKI 2018 ditetapkan dari Rp 77,110 triliun menjadi Rp 77,117 triliun. Pengesahan akan dilanjutkan pada rapat paripurna Kamis (30/11) mendatang.

"Anggaran kita sudah balance. Saya bacakan total anggaran kita ya. Dari RAPBD awalnya adalah 77,110 triliun. Setelah pembahasan bersama antara Banggar dan TAPD menjadi Rp 77,117 triliun, termasuk program multiyears," kata pimpinan Banggar Triwisaksana di DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (28/11/2017).

"Tok, alhamdulillah," sambutnya seraya mengetok palu. (Arm/Jum/Red)
loading...

Tidak ada komentar